Subscribe Us

Lennie Gwyther: Anak Berusia 9 Tahun yang Melakukan Perjalanan Solo ke Seluruh Australia


Wisataohhwisata.com Pada tanggal 3 Februari 1932, Lennie Gwyther yang berusia sembilan tahun mengemasi tasnya dan berangkat ke Sydney. Dia akan menghadiri pembukaan Jembatan Pelabuhan Sydney, yang pada saat itu merupakan sebuah keajaiban teknik. 

Mendampinginya dalam perjalanan ini adalah kudanya Ginger Mick, yang juga berusia sembilan tahun. Apa yang membuat perjalanan ini melegenda, terlepas dari kenyataan bahwa Lennie Gwyther masih sangat muda adalah jaraknya karena Sydney berjarak 900 km, dan Lennie Gwyther bepergian sendirian.

Lennie Gwyther lahir pada bulan April 1922. Ayahnya adalah seorang letnan di Angkatan Darat Australia pada Perang Besar yang memenangkan Salib Militer dan hukuman atas dua tindakan keberanian luar biasa di garis depan, dan dipromosikan menjadi Kapten. Orang tua Gwyther memiliki sebuah peternakan, tempat keluarganya menanam bawang, mangold, oat, gandum, barley, sorgum, dan millet.

Ketika Lennie berusia dua tahun, kakeknya menghadiahkannya seekor kuda poni kastanye, yang Lennie beri nama Ginger Mick. Keduanya berbagi hari ulang tahun yang sama dan tidak dapat dipisahkan. 

Lihat Juga: Penginapan impian diskon 25%+ / 25% or more off your dream stay

“Dia pendiam dan tidak keberatan dengan double dinkey, memiliki sedikit trik dan mudah ditangkap serta menyenangkan untuk dikendarai, mudah dimainkan dan dapat membawa dua belas batu tanpa susah payah,” kata Lennie kepada The Sydney Morning Herald.

Lennie mengendarai kuda poninya ke sekolah setiap hari, yang jaraknya empat mil, dan di musim dingin mereka harus berenang melintasi sungai. Ginger Mick juga mengikuti balapan dan memenangkan banyak balapan di Leongatha, Foster dan Yarram.

Pada tahun 1931, ayah Lennie terjatuh dari traktornya dan kakinya patah. Sementara ayah Lennie terbaring di rumah dalam penyembuhan, Lennie membajak ladang dan menabur benih. Ayah Lennie senang dan dia bertanya kepada putranya bagaimana dia ingin diberi imbalan. Lennie menjawab ingin melihat pembukaan Sydney Harbour Bridge.

Meskipun awalnya terkejut dengan pilihan Lennie, orang tuanya segera menyetujuinya, dan Lennie segera memulai persiapan perjalanannya. Peta telah dibeli dan rute direncanakan. Diputuskan bahwa Lennie akan tinggal bersama teman dan keluarga orang tuanya selama ini. 

Rencananya adalah melakukan perjalanan 25 hingga 30 kilometer per hari, jika cuaca memungkinkan. Jika terjadi kesulitan akomodasi, Lennie akan mencari bantuan dari Masyarakat Pertanian atau Pertunjukan setempat atau menginap di hotel. 

Sebagai tindakan pencegahan, Lennie membawa surat pengantar dari Presiden Shire of Woorayl kepada Walikota Sydney dan Sekretaris Royal Agricultural Society. Selain itu, pemesanan telah dilakukan dengan perusahaan pelayaran untuk mengangkut Lennie dan Ginger Mick kembali ke Melbourne setelah pembukaan Jembatan selesai.

Pada tanggal 3 Februari, Lennie berangkat dengan mengenakan celana khaki, sepatu bot, legging, mantel tebal, dan topi kain yang dipasang di bagian depan. Di punggungnya ada ransel berisi piyama, sikat gigi, dan pakaian ganti. Sebuah botol air tersandang di atas pelana, dan sebuah arloji dengan rantai tergantung di lehernya.

Lennie dan Ginger Mick berkendara di sepanjang jalur semak dan jalan tanah, melewati kebakaran hutan dan hujan lebat. Dia mencapai Sungai Cann setelah lima hari dimana ayahnya menunggu untuk menemaninya ke Canberra untuk memastikan putranya baik-baik saja. Lennie dan ayahnya bepergian bersama, terkadang diikuti oleh wisatawan lain dan anak-anak sekolah. Lennie mengobrol dengan teman-teman barunya sambil berkendara.

Di Bombala, Lennie dan ayahnya mendapat sambutan meriah dari walikota. Setelah itu mereka dibawa ke sekolah umum setempat di mana mereka berbicara kepada anak-anak. Ayah Lennie terkesan dengan kemandirian putranya dan akibatnya membuat keputusan untuk berangkat keesokan harinya dan mengizinkan Lennie melanjutkan perjalanannya sendiri.

Sesampainya di Canberra, Lennie diajak berkeliling Gedung Parlemen, dan minum teh sore bersama Perdana Menteri Joseph Lyons. Ia juga bertemu dengan Gubernur Jenderal, Sir Isaac Isaacs, dan pejabat lainnya. Melanjutkan ke utara, dia mencapai Moss Vale, tempat Lennie mengambil bagian dalam Pertunjukan Kuda Moss Vale tahunan dan menempati posisi kedua.

Sesampainya di Sydney, Lennie dan Ginger Mick dikerumuni masyarakat dan pers. Beberapa pemburu suvenir bahkan mencoba mencabut bulu ekor Ginger Mick. Lennie menghadiri Pameran Radio Listrik yang diadakan di Balai Kota Sydney dan berbicara tentang pengalamannya dalam perjalanan di radio. Keesokan harinya, surat kabar “The Sun” mengajak Lennie berkeliling Sydney.

Pada tanggal 19 Maret, Lennie dan Ginger Mick mengambil bagian dalam kontes pembukaan Jembatan Pelabuhan Sydney, melintasi jembatan di antara kelompok masyarakat adat, veteran perang, anak sekolah dan pekerja jembatan serta memberi hormat kepada Gubernur Jenderal dan Perdana Menteri New South Wales. 

Lihat JugaEksplorasi destinasi Anda dan temukan hotel dengan harga terbaik

Pada tanggal 21 Maret, pada pertandingan di Sydney Cricket Ground, Lennie bertemu idolanya, Donald Bradman, yang memberinya tongkat kriket bertanda tangan.

Rencana awalnya Lennie dan Ginger Mick kembali ke Melbourne dengan kapal. Ayah Lennie tiba di Sydney untuk mengawasi pemuatan Ginger Mick ke kapal. Namun, Lennie sangat menikmati perjalanan ke Sydney sehingga dia membujuk dan meyakinkan ayahnya untuk mengizinkannya kembali, kali ini melalui Hume Highway.

Lennie tinggal di Sydney selama lebih dari sebulan untuk mengikuti parade dan bertemu orang baru. Pada 11 April, Lennie memulai perjalanan pulang. Dalam perjalanannya, dia merayakan ulang tahunnya yang kesepuluh.

Empat puluh tujuh hari setelah meninggalkan Sydney, Lennie dan Ginger Mick memasuki kampung halaman mereka, Leongatha. Mereka disambut oleh lebih dari 800 orang yang bersorak dan melambai.

Lennie mendaftar menjadi tentara untuk Perang Dunia II pada usia 19 tahun. Setelah perang, ia menjadi insinyur di Pabrik Holden Australia General Motors, di Fisherman's Bend di Melbourne. 

Dia meninggal pada tahun 1992, pada usia 70 tahun. Pada saat kematiannya, dia sedang membangun kapal pesiar, yang rencananya akan berlayar ke Tasmania dan Selandia Baru.Ginger Mick hidup sampai usia 27 tahun dan dimakamkan di pertanian Gwyther.

Pada tahun 2017, Leongatha meluncurkan patung untuk memperingati perjalanan Lennie dan Ginger Mick.

Banner IDwebhost

Posting Komentar

0 Komentar